:: QS ::

***********************************************************************************************

Bismillahirrahmannirrahim...



Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh :)

********************************************************************************************************************

Wednesday, June 4, 2014

Monday, May 12, 2014

Tuesday, December 24, 2013

Mana semua?


Heran aku..
Mane pergi semua?
Yg suka menulis, tiada nukilannya..
Yg suka berkongsi cerita, lesap entah ke mane..
Yg pernah berbaik dan agak kacip, lost contact...

Maaf,
kalau ad salah dan silap..

Wednesday, October 30, 2013

jenis macam ni..susah

apa jenis dunialah kita duduk ni sekarang--
kalau segalanya cuma diuruskan melalui wall facebook.

kau bangsatkan orang,
kau kejikan orang,
kau hinakan orang,
kau aniaya orang,
kau tikam orang--

kemudian datang hari insaf--
kau fikir sudah cukup kalau kau lafazkan cuma di dinding status dengan seribu pesen maaf.

apa jenis dunialah kita duduk ni sekarang.

hendak dapat lagi kelakar?
cuma ada lafaz maaf--
tak tau ke siapa,
tak tau tentang apa,
tak tau apa cerita.

apa dia ingat orang yang dibangsat, dikeji, dihina, dianiaya, ditikam tu baca?

aku boleh terima lagi status doa pada pencipta.
doa, beb.
kita semua lebih kurang.
salah lebih kurang.
dosa lebih kurang.
impian lebih kurang.
mintak pun benda yang lebih kurang.

maka bagi aku, ada bagusnya baca doa kawan2 kat wall mereka. sebab kadang2 bila baca doa orang--
kita terperasan apa yang kita lupa waktu tadah tangan kita.

tapi jenis status minta maaf pakai facebook ni--
entahlah.

sebab apa yang aku nampak, dah mmg pesen kita kalau bergaduh / selisih terus remove, block bagai ni.
dah tu--
apa gaya orang yang PALING penting dalam drama kemaafan ini nak membaca kalau dia SENDIRI tak ada dalam cerita?
minta maaf macammana?

dah akhirnya yang buat salah ini pulak nampak mulia dengan kad elektronik berbau syurga--
meminta ampun dari kejauhan--
walau yang dianiaya rak tau cerita.

"e eh, baguslah awak. dia tak nak maafkan itu lantakkan dia"
"tidak mengapalah awak, yang penting awak dah cuba"

aik?

sebagai contoh:
tulis surat mintak derma,
tapi tak tulis alamat.
sampai mati la tak dapat apa.

pos la!

orang bagi derma atau tidak--
at least kau dah cuba.
itu baru betul.

ni tidak.
sudahlah tak pos,
nyaring pulak dia bercerita "dunia sekarang semua kedekut".

serius aku blur dengan common sense manusia hari ni, bang.
haih.
apa jenis dunia kita duduk ni sekarang?

seorang kawan aku ada cakap:
"kadang2--
sifat mengadu2 kita pada dinding facebook ini
dah macam konsep yahudi yang menangis menghadap dinding suci".

tertampar aku.

nama ruang status pun dipanggil 'wall'.
hahaha.
bapak aa kebetulan giler.

betul, kan?

kita lebih selesa menulis di status berbanding bersemuka.
lebih larat merapu-raban di status berbanding meluah rasa bila berdua.

kita penakut.
atau kalau dalam bahasa bersangkabaik--
kita jaga hati.

nak cakap depan2--
nak merapu meraban--
putus pulak saudara.

ada betulnya.
memang benar kata2 orang:
"baik diam dari bertekak sama2".

tapi aku hendak tanya:
"kenapa cuma didiamkan KETIKA di depan muka?"

kita diam di depan.
belakang cerita?
fuhh. menggempita.

depan belakang--
kita patut sama.
diamkan.

luahan. lafazan.
benda yang disebut.
benda yang ditaip.
sama.
tapi beza.

begini.
benda yang kita lancangkan--
kita boleh lagi elak dengan "apa bukti kau tuduh aku cakap sedemikian?".
(bab kau tipu itu lantak kau lah kan?)

benda yang kita tulis--
umpamanya adalah seperti resit yang terekod atas setiap apa yang lidah kita belanjakan.
transaksi oral kita, dalam bahasa lainnya--
yang berbintil2 tercatit melalui tulisan.

sekali orang dah baca--
kau nak padam macammana?

berbalik pada isu "meminta maaf pada dinding" tadi.

aku faham.
ngeri nak bersemuka dengan orang yang kita aniaya.
takut tidak dimaafkan.
seram kita kembali jadi celaka bila orang tak terima kita di waktu kita turunkan ego kita.

tapi itu adalah harganya.
kita yang bangsatkan orang,
kita yang kejikan orang,
kita yang hinakan orang,
kita yang aniaya orang,
kita yang tikam orang.

layaklah kita kita kena terima orang tak nak terima kita.

bak kata abah kalau aku mengadu pada ibu yang abah masih marah2 lepas aku minta maaf sebab dah buat benda tak betul--
"habis? nak kena timang?"

memang pedih dengar.
tapi itu hakikat hidup.

kenapa kita bongkak sangat melafaz maaf?
kenapa kita perlu merasakan "KALAU aku dah minta maaf, kau tak maafkan-- KAU lah bangsat".

mana boleh.
kata kerja kat sini adalah "mintak".
kalau mintak, belum tentu orang nak kasi, cik kak.

"aku nak mintak maaf";
bukan "aku nak mendapat maaf".
hidup jangan sukahati sangat.

sebab itu tuhan selalu pesan dalam quran bab habluminannaas--
hubungan kita dengan manusia.
jaga.

percayalah.
habluminallaah yakni menjaga hubugan dengan allah itu JAUH lagi senang dari habluminannaas.
sebab tuhan itu sesungguhnya MAHA ghafuur. MAHA rahiim.

manusia?
nak dapat kemaafan dari manusia?
ingat semudah 1, 2, 3?
lafaz, salam dan menang?
macam tu?

haih.
benda minta maaf ini jangan buat lekeh, bang.
sebab itu aku dari tadi menung.
apa jenis dunialah kita duduk ni sekarang.

kecil2 dulu--
kalau terkecilkan hati kawan kita--
gigih kita lukis kad "i'm sorry" pada dia,
bukan main lipat kemas2 kad manila warna jingga,
ditampal dengan segala kerawang dan lukisan pelangi pelbagai warna.

selit bawah meja.
jeling sekali-sekala tengok2 kalau dia sudah baca.
dan kalau sudah, apa rupanya respon dia.

senyum ke?
masam ke?
buat tak kenal ke?

hebat kita kecil2 dulu.
JAUH lebih berani dari hari ini.

buat salah -- hadap -- minta maaf.
apa jadi lepas itu--
tak kisah.

paling2 pun, dia cakap "kita tak nak lagi kawan dengan awak". ye la. nak buat macammana. kita terpatahkan pengkorek dia. mmg la layak dia marah kita.

sekarang?

aku mintak maaf.
kau tak maafkan?
mampos kau.
kau ingat kau siapa.

pergh.
apa jenis dunia kita tengah hidup ni sekarang?


- Fynn Jamal, 2013

Tuesday, October 22, 2013

Projek

Tiga projek besar.
Banyak projek kecil.

Hijau.
Senyum.
Pergi Kau Alasan..

Moga dipermudahkan :')

Tuesday, July 2, 2013

HSP..


Haa.. disebabkan dah lama tak update, diri ini nak share cerita something. Terjumpa dan sangat menyentap.. Untuk kebaikan kita semua juga kan ;)

Cerita ni agak cliche sebenarnya. Daripada seorang yg baik kepada tak baik kemudian menjadi baik semula. Apa-apa pun, semuanya berlaku hanya dengan izin Allah S.W.T.

-------------------------------------------------------

Dahulunya orang ni seorang yang mengikut kata ibu bapanya, walaupun dialah yang paling rebel terhadap parentnya. Solat dijaga, puasa tak tinggal, rajin puasa sunat, belajar ilmu agama, aurat terjaga, dll.

Tetapi datang satu tempoh, sedar tak sedar, dia didatangi satu ujian. Mungkin pada orang lain ianya hanyalah ujian kecil. Namun ujian inilah yang telah mengubah kehidupan insan ini 240 degree.. Uihh banyak jugak lah kiranya. Daripada jaga solat dah jadi tak jaga solat, daripada puasa penuh jadi liat nak puasa, lebih-lebih lagi puasa sunat, daripada rajin baca Kalamullah kepada terus tak baca.. Haa.. Nak kata apa lagi? Kira teruk jugak lah kan?

So, hidupnya diteruskan, dan kehidupan itu di-enjoy sepuasnya. Sosial, perbualan, berlari sakan tanpa mengira lelaki perempuan, dah sebati dalam diri dia. Tapi satu perkara yang tidak berubah adalah, dia tidak berpaling ke arah kejahatan. Sikap baiknya cukup terserlah. Dan kadang-kadang, sikap baiknya disalah erti. Berbual baik dengan semua orang adalah keperluan baginya. Namun ada yang merasakan dirinya special gara-gara si dia terlalu baik.

Dalam tempoh menjalani hidupnya yang 'serba-serbi' itu, datang satu curiosity dan kerinduan terhadap kehidupannya yang lama. Diambil masa untuk berfikir sendirian, terutama ketika sedang mandi di dalam tandas. Walaupun tandas diiktiraf tempat berkumpulnya syaitan-syaitan yang terkutuk, namun ada tikanya ia menjadi tempat seseorang untuk berseorangan. Tika itu jugalah berbagai fikiran dan memori datang menjengah, tak kira secara dijemput mahupun tidak. Dan sesungguhnya, setiap insan perlu 'waktu untuk bersendirian', tak kira dalam tandas atau pun tempat lain.

Direnungnya kehidupan yang lalu. Hati yang begitu kecil dalam diri setiap insan, tiba-tiba menimbulkan satu perasaan yang membuatkan akal minda terpaksa berhempas pulas memikirkan tindakan selanjutnya. Perasaan ingin kembali itu meskipun lemah di waktu itu, namun ditambah dengan kerinduan terhadap kebaikan yang pernah dilakukan dahulu, merubah sedikit demi sedikit diri insan tersebut. Tapi apakah amalannya akan diterima lagi selepas ini? Apakah jika berulangnya kesilapanku, si Dia akan mengampuni aku lagi? Apakah aku hanya akan mengambil kesempatan terhadap 'besarnya keampunan si Dia', maka ku yakini akan mengulangi kesilapan ku lagi?

Argh! Peduli apa aku dengan kisah dulu. 
Mungkin saja Tuhan akan mengampuniku. Maklumlah, Dia kan Maha Pengampun..

Dush! Tak semena-mena bulu romanya meremang. Ibarat terdapat satu sentuhan halus dari belakang,memegang bahunya. Kedengaran air liur yang sedang sukar ditelan, namun diusahakan juga. Nak berpaling ke belakang, dibimbangi ada 'apa-apa'. Tak berani. Takut. Gelisah. Maka terdiam lah beliau buat seketika. Dipejam matanya, mengenang apakah kata-katanya melampaui batas. Apakah ini satu petanda.
Ya. Memang ku telah melampaui batas.

Astaghirullahal'azim. 
Istighfar banyak-banyak. Mengucap tak dilupa.

Oh. Rupanya ku lupa.
Terlupa pada fitrah wujudnya diri ini hanya di taraf hamba.

Siapakah aku yang ingin bersenang lenang dengan janji keampunanNya?
Siapakah aku yang tidak perlu menakuti azab dari Nya?
Siapa aku untuk mengambil kesempatan terhadap Nya?
Allahu Allah. 

Bila kesusahan terasa, hidup terlalu payah.. Pelbagai persoalan menerjah..Sungguh.. Jiwa yg keras itu sukar utk menangis menghadirkan rasa kehambaan dlm diri..

Apa perlu aku buat? Soalan yang sama berligar-ligar di kepalanya. Berbagai jawapan yang hadir, namun ditolak kerana merasakan diri kini berstatus pendosa.

Taubat? Hanya perlu lafaz? Eh eh, senangnya. 
Tapi nak hadirkan rasa dan usaha bertaubat itu yang susah. 
So, apa lagi pilihan yang aku ada?

Buat baik, dibalas baik. Buat jahat, jangan sekali. 
Kerana dibimbangi akan mendapat balasan yang lebih teruk dari perbuatan jahat yang dilakukan. 

Itulah peribahasa yang tiba-tiba datang menusuk ke dalam otaknya. Memandangkan diri dah silap besar, maka perlulah di'cover'kan dengan perbanyakkan amalan kebaikan. InsyaAllah, cuba ikhlaskan diri, tekad dalam hati. Usah berputus asa kerana ada RAHMAT di sebaliknya yg tidak ketahui.. Teruslah berdoa pada Allah! InshaAllah.. Biiznillah.. Nikmat Allah terlalu luas.. Tak kan habis nikmatNya jika dikira..

Siapa tahu bertaubat perbuatan sekarang, lain kali adakah takkan buat salah/ dosa yang lebih besar lagi pada masa akan datang? 

Semuanya adalah aturan Ilahi. Andai sesuatu dosa itu dilakukan, ia adalah sebagai satu pengajaran agar cepat berpatah balik kepadaNya sebelum ajal disambut Sang Malaikat Pencabut Nyawa dengan izinNya. 

Diri ini banyak juga melakukan salah dan silap, apatah lagi dosa confirm keliling pinggang. Mungkin akan ada yang kata diri ini hipokrit, kerana berlainan dengan apa yang dipertemukan mereka tika di luar sana. Namun apakah ia satu kesilapan juga seandainya diri ini membenarkan penulisan dari hati yang hina ini. Maafkan aku. Maafkan dia. Maafkan mereka. Maafkan kami. 

Andai hidup punya pilihan pasti ramai yg meminta dariNya agar dilahirkan semula..
Agar suci dari karat2 dosa yg membelenggu diri.. 

Hidup manusia ibarat huruf Alif.. Lam.. Dan Mim..

Ada org yg Allah takdirkan hidupnya lurus dari permulaan hingga ke penghujungnya.. Bersyukurlah..

Dan ada pula org yg hidupnya lurus pd permulaan tp akhirnya bengkok dan jauh dari agama.. Na'uzubillah...

Tak ketinggalan.. Ada yg hidup mereka pada awalnya penuh noda dan dosa.. Tapi hidayah Allah tiba ataupun dicari, dan membawa dia kpda kefahaman agama yg tinggi.. Alhamdulillah.. Allah masih pilih utk mati dlm iman.. Semoga kita semua tergolong dalam golongan tersebut. Hanya itulah Harapan Sang Pendosa.


Wallahu'alam..


-------------------------------------------------

sedikit selingan
tatapan video..


Sunday, May 19, 2013

Should I...




Do you feel cold and lost in desperation  
You build up hope, 
but failure's all you've known 
Remember all the sadness and frustration 
 And let it go, let it go.